Kick Andy | Cermin Untuk Berbagi


Kick Andy-Cermin Untuk Berbagi.Begitulah tema yang diangkat Kick andy edisi Jum’at 1 Juli 2011.Kick Andy mengundang tiga orang tamu yang pernah mengalami cobaan hidup yang didapat dari anak-anak mereka. Meski akhirnya ada yang harus kehilangan buah hati mereka, tetapi cinta dan kenangan pada sang anak telah menjadikan mereka bersemangat dan bangkit untuk berbuat sesuatu. Berharap agar kesulitan itu tidak membelit orang lain seperti yang pernah mereka alami..Berikut kutipan dari Kick andy.com,,

Siapa yang tak kenal Henry Yosodiningrat? Pengacara kondang yang garang di depan pengadilan. Siapa sangka Henry yang tak gentar membela apapun yang ia yakini benar, kemudian harus berhadapan dengan sang anak yang teramat ia kasihi ternyata menjadi pengguna narkoba. Segala hal untuk membantu sang anak terlepas dari jerat candu sudah dilakukan. Mulai dari pendekatan religius, militer, hingga jalan kekerasan pernah ia terapkan. Tapi semua tidak membawa hasil. Putera yang dia harapkan dan ia banggakan sepertinya tak lagi menjadi dirinya sendiri. Mungkin kitapun seperti berkaca pada pengalaman mantan pesepakbola Indonesia, Ronny Patinasarany – saat kedua anaknya juga pernah terjerat obat-obat terlarang itu. Mengejar dan menjadi pemburu para sindikat pun pernah Henry lakukan. Tak segan ia main hakim terhadap jaringan sindikat yang telah merusak anaknya dan juga sekian ribu anak bangsa yang terjebak narkoba. Teror serta serangan para anggota jaringan sindikat pernah ia lawan. Selain kegemasan atas merajalelanya kejahatan narkoba yang mulai terorganisasi dengan baik dan merasa bahwa perjuangannya yang sendiri tak mungkin bisa mengatasi persoalan begitu gawat itu akhirnya mendorong Henry dan 14 rekannya membuat organisasi yang diberi nama “Gerakan Nasional Anti-Narkotika” (GRANAT) pada 28 Oktober 1999.

Cobaan yang datang dari anak tercinta juga menimpa keluarga Ruswandi dan Watty. Pasangan Ruswandi dan Watty tak menyangka bahwa anak ketiganya Ade Resa Mukti Saffat menyandang Thalassaemia mayor. Penyakit kelainan darah genetik diakibatkan oleh sumsum tulang yang tidak mampu memproduksi sel-sel darah merah yang mengandung cukup haemoglobin. Ciri-cirinya seperti anemia, tetapi diturunkan dan belum ada obatnya. Solusi satu-satunya selama ini adalah melalui transfusi darah. Thalassaemia telah menjadikan Resa pun harus menjalani transfusi darah setiap bulan mulai dari usia 10 bulan hingga 20 tahun. Usia yang masih cukup muda ketika Resa harus berpulang kepada Yang Maha Kuasa. Sebagai orang tua penderita Thalassaemia, Ruswandi dan Watty merasakan benar kesulitan yang dialami orang tua ketika harus menyediakan dana dalam rangka memperpanjang umur sang buah hati. Tekad yang tulus untuk mengurangi penderita Thalassaemia di Indonesia, menjadikan Ruswandi sebagai seorang ayah yang pernah merasakan apa yang dirasa para orang tua penderita membuat perkumpulan. Akhirnya pada tahun 1984 bersama lima orang kawannya, termasuk istrinya, mendirikan Perhimpunan Orang Tua Penderita Thalassaemia (POPTI). Dan sejak tahun 1987, perhimpunan itu berubah menjadi Yayasan Thalassaemia Indonesia.

Kisah mengharukan juga terjadi pada pasangan Dewi Farida dan Donny Ardianta Passa, yang anak keduanya, Bilqis Anindya Passa menderita penyakit langka yaitu atresia billier. Suatu keadaan dimana saluran empedu tidak terbentuk atau tidak berkembang secara normal dengan sirosis hepatis yang progresif. Anda ingat dengan Koin Cinta Bilqis? Sebuah gerakan sosial pengumpulan dana untuk mengetuk hati para donatur untuk ikut menyumbang demi operasi transplantasi hati Bilqis di Jepang. Meski manusia berencana, tetapi Tuhan berkehendak lain. Proses pengobatan dan kondisi perkembangan penyakit Bilqis yang seperti berlomba-lomba, menjadikan Bilqis akhirnya berpulang pada Yang Kuasa di usia19 bulan. Dewi Farida adalah sosok seorang ibu yang tegar, kokoh dan tak mengenal lelah untuk terus berjuang untuk menyelamatkan sang anak tercinta. Pengorbanannya dan pengalaman ketika menjaga dan merawat buah hatinya menumbuhkan rasa sayang dan cinta untuk berbagi dengan sesama hingga menimbulkan inspirasi untuk melakukan gerakan Koin Cinta Bilqis. Kini Koin Cinta Bilqis tidak akan berhenti disitu, karena Koin Cinta Bilqis akan terus berguna dan didedikasikan untuk anak-anak Indonesia yang mengalami gangguan kesehatan atresia bilier melalui Yayasan Bilqis Sehati, Peduli Atresia Bilier Indonesia.

Semoga dengan artikel ini,dapat kita ambil hikmah dan pelajaran.Mari kita renungkan..

,

  1. Golden Couples – Sebuah Contoh yang Hebat « Dari sudut kota

tinggalkan jejak di sini

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: